Diary of Alfarabi, Sharing Stories

Kok Sepedanya Tanpa Pedal?

P_20170613_132720.jpg

Kurang lebih dua bulan Abi punya sepeda keseimbangan alias balance bike. Cerita lengkapnya ada di post-post sebelumnya.

Baca Juga : Mencoba Balance Bike di TMII

Baca yang ini juga ya : Mengapa Balance Bike? Mengapa tidak ?!

Tapi entah kenapa rasanya belum puas mengeluarkan isi hati soal Si Sepeda ini. Selain karena banyak yang tanya “Kenapa sepeda kok gak pakai pedal?” , lama-lama juga makin banyak yang melihat sinis ke arah saya karena sepeda Abi gak ada pedalnya. Entah mereka ga habis pikir saya pelit banget gak beliin sekalian pedalnya πŸ˜‚ atau kok tega banget anak 2 tahun disuruh dorong-dorong sepeda, bukan di suruh gowes sepeda “kaya orang-orang”.

Biar kaya di acara infotainment, berikut saya rangkum beberapa pertanyaan maupun statement orang-orang yang melihat Abi bersepeda

1. Kok sepedanya gak pakai pedal?

Saya jawab : ini sepeda keseimbangan, buat belajar keseimbangan.

P_20170613_132635.jpg

2. Terus kalau udah seimbang bisa dipakaikan pedal?

Saya jawab : gak bisa πŸ˜… nanti ganti ke sepeda biasa

P_20170613_132703.jpg

3. Ih,sayang banget beli sepeda gak ada pedalnya

Mestinya sih gak dijawab ga apa-apa ya, tapi Indonesia budaya basa-basinya masih kental sekali Qaqaq.

Saya biasanya jawab : iya, buat belajar sepeda aja. Kalau pakai sepeda biasa kegedean dan berat buat anak kecil.

P_20170613_132933.jpg

4. Kenapa ga beli sepeda roda empat?

Jawabannya mudah tapi biasanya susah diterima, karena masih jarang (banget) yang pakai balance bike.

Saya jawab : Abi masih kebesaran buat pakai sepeda roda empat, lagipula nanti harus nunggu gede buat bisa sepeda roda duanya 😒

P_20170613_133013.jpg

5. Berapaan sih sepeda kaya ginian? Sampe 300 ribu ga? Kalau sampe sayang banget, sepeda biasa aja ada yang dibawah itu.

Saya nangis.

Gak deh, saya jawab : gak kok, ga sampe segitu.

Jpeg

Faktanya.

Dari lubuk hati saya yang paling dalam saya sedih deh sama sebagian (kecil) warga Jakarta atau Bekasi ya. Atau malah minoritas penduduk Indonesia.

Pertama, kadang kita as Indonesian sulit banget nerima hal baru yang jauh dari kebiasaan, padahal belum tentu hal baru tersebut buruk. Kadang mereka butuh penjelasan, tapi setelah dijelaskan mereka paham tapi gak mau nerima, karena apa? Karena hal itu diluar kebiasaan.

Kedua, kita sering menganggap orang lain sebelah mata atas pilihan mereka. Toh pilihan tersebut ga merugikan diri kita maupun mengancam keutuhan NKRI. Padahal saya yakin deh, setiap orang tua pasti punya pilihan terbaik untuk anak-anaknya.

Rasanya semua orang tua yang mau anaknya lebih baik daripada dirinya. Jadi penting banget menghargai pilihan orang lain, meski menurut kita ga sesuai. Karena ga sesuai untuk kita, belum tentu buat mereka.

Ketiga, kenapa sih semua hal harus diukur dengan harga harga harga? . Jujur aja saya tuh kehidupannya ga punya uang berlebih, mau punya barang ini nunggu punya uang. Iya lah kalau uangnya ga ada apa mau maksain punya supaya terlihat “bergengsi”. Saya pun kasih pengertian begitu ke Abi.

Jadi waktu Abi ulang tahun kedua, pengeluaran lagi banyak banget. Saya gak pernah janji kasih hadiah ke Abi sampai dananya memang benar-benar ada. 

Alhamdulillah 2 bulan setelahnya, Abi lulus toilet training dan dana untuk hadiahnya Abi udah ada, jadi kami memutuskan untuk kasih Abi sepeda.

Ya sebenarnya bagian ini gak terlalu penting, harga sepeda Abi 1.5 juta. Bahkan ada yang ngira harganya ga sampai 300 ribu, kenapa? Karena se-simple sepedanya gak berpedal.

Kami beli balance bike buat Abi karena banyak manfaatnya (bisa pemirsa browsing sendiri) yang akan 2 hari 2 malam kalau dijabarin di sini, selain itu harga segitu worth it banget buat kami karena sepedanya kokoh tapi ringan. Berat sepedanya cuma 3kg, Abi dengan mudah bisa angkat sendiri sepedanya kalau jatuh.

Sepeda biasa memang juga kokoh tapi berat untuk anak seusia Abi, serta ukurannya masih kebesaran alias ga fit buat anak 2tahunan. Udah itu aja alasannya.

Kami cuma mau kasih yang terbaik aja buat Abi, ga lebih. Berusaha kasih media yang memudahkan dia untuk belajar dan mengeksplor sesuatu.

Awalnya pun setelah mantap memilih balance bike, saya sempat mundur lagi. Saya tanya ke ayah Abi nanti apa kata “orang-orang” kalau lihat sepeda Abi yang tanpa pedal, suami saya cuma meyakinkan kalau pilihan saya memang membuat Abi lebih baik kenapa harus peduli apa kata orang.

Sekian.

Edited : Maklum ya postingan yang ditulis saat PMS, saat perasaan lagi sensitif ditambah mood swing, jadi terasa berlebihan menanggapi sesuatu padahal biasanya *serius* biasa-biasa aja kok,hehe

Advertisements

1 thought on “Kok Sepedanya Tanpa Pedal?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s