Diary of Alfarabi, Sharing Stories

Bahasa Cinta Abi, Aku dan Kamu

Haloooo semuaa πŸ™†πŸ™†

Ini adalah postingan pertama dengan label #parenthoodlife . Insya Allah akan konsisten di-publish setiap hari sabtu, semoga ga meleset haha.

Kali ini saya mau bahas tentang Bahasa Cinta. Kenapa? Karena tadi siang baru aja merasakan getaran-getaran cinta yang dulu bersemi kini telah kembali lagi *apaaaa sih*.

Ceritanya tadi siang Abi rewel banget karena dia ngantuk, terus saya lagi supet ribet banget karena ayahnya Abi mau berangkat kerja + mau siapin Abi makan siang+ siapin segala keperluan ayahnya.

Karena buru-buru banget, saya jadi ga bener-bener fokus ngerjainnya. Abi pun bolak-balik ngikutin kemana aja, alhasil waktu saya balikin teko ke meja setelah nuang air minum, gak tau kenapa mangkuk sop plus piring nasinya Abi jatuh dari atas meja dan tumpah menyebar di lantai. What a great Sunday, right? πŸ˜₯

Abi lagi tepat ada di belakang saya, dia kaget. Saya pun cuma menghela napas berat dan diam saking keselnya, ternyata setelah sepersekian detik Abi nangis histeris banget.

Saya cepet-cepet beresin dan langsung hampirin Abi. Dia sesegukan, cuma bilang takut.. takut.

Ternyata Abi takut dan kaget piring dan mangkuk berjatuhan dari meja, karena dia pikir saya marah atas kerewelan dia.

Saya pangku dan peluk dalam diam. Tiba-tiba Abi ngomong “ibu udah ga marah lagi?” “Ibu sayang sama Abi?” . Jiwa dan raga langsung meleleh sempurna 😭 .

Saya jawab “Ibu bukan marah, piringnya jatuh karena gak sengaja, bukan marah”. Abi senyum terus pikiran saya jadi melalang buana ke masa lalu πŸ‘ΌπŸ‘ΌπŸ‘Ό

Saya dan Andri (ayahnya Abi) sebenarnya tipe yang berbeda banget, saya binggung kenapa kita akhirnya menikah, haha

Beberapa temen yang dekeeeet banget juga berpendapat sama. Saya tipe orang yang ekspresif banget, bawel, maunya bercanda 24 jam sedangkan Andri tipe orang pendiam yang kalau ada apa-apa ga dibicarain, disimpen sendiri sampe kadaluarsa πŸ˜‚

Karena ekspresif banget banget saya gak pernah malu buat ungkapin sayang, rindu, alasan kenapa marah, alasan kenapa sedih dll. Beda banget sama Andri yang apa-apa dipendam, sampai diintrogasi paksa baru mau cerita πŸ˜‘

Bicara soal Bahasa Cinta. Melihat kejadian siang tadi saya jadi mikir kalau Abi akan menjadi orang yang ekspresif seperti saya, mungkin karena dia lebih banyak menghabiskan waktu berdua bersama saya daripada ayahnya.

Honestly, dulu sejak dekat dengan Andri saya jarang sekali ditanya “kamu udah makan?”, “kabar kamu gimana?”, “kamu sehat?”, “gimana hari ini?” .Padahal kami LDR sekitar 3 tahun dan baru tahun keempat menikah.

Saya sampai sekarang juga lupa kapan terakhir kali dia bilang sayang atau kangen 😳 kangen kayanya ga mungkin ya, karena sekarang tiap hari ketemu πŸ˜…. Dia hampir ga pernah bilang sayang ke saya, mungkin pernah tapi saya lupa karena istilahnya bisa dibilang bagai ayam di tengah lautan.

Bahkan dia ga pernah ngucapin waktu saya ulang tahun. Inget banget dulu pernah temen-temen saya nginep di rumah waktu saya ulang tahun, sampai besoknya Andri entah gak inget atau emang gak mau ngucapin, dia ga bilang apa-apa sampai saya tanya terus dia ngerasa itu bukan hal penting, oke, case close! Rasanya masih suka sebel kalau inget kejadian itu, tapi kalau sekarang sih udah biasyaaaa. 😁

Sementara, waktu Andri ulang tahun saya pernah kirimin surat sepanjang 3 lembar bolak balik folio berikut boneka Tazmania Devil yang guuedee ke Andri yang saat itu lagi dimutasi ke Sulawesi. Kirim pake pos karena katanya kantor pos gak jauh dari tempat dia kerja yang ada di pedalaman πŸ˜‘

Padahal dulu juga udah ada Whatsapp, BBM bahkam Skype 😌😌. Tapi buat saya surat yang ditulis dengan tangan sayang sendiri pasti akan beda sama ucapan yang “cuma” dikirim lewat platform digital. Beda. #akuanaknyaklasikbanget 😝

Saya itu sampi sekarang sering banget nanya “kamu sayang aku ga?” Terus dia gak jawab dan melengos pergi begitu aja πŸ˜• hahaha . Dulu, waktu anniversary keempat saya pernah bikin pigura isinya foto-foto kita selama 4 tahun, toples kaca isinya puluhan quotes yang ditulis dikertas kecil terus dipilin dan dimasukin kesedotan, terus frame foto kita berdua yang paling bagus dan surat tentunya 😊

Terakhir, tahun kemarin saya bikin surprise ke tempat kerja Andri bawain kue dan Abi, setelah minta tolong ke temen-temennya buat ngerjain dia. Andri berurai air mata waktu tau cuma dikerjain dan ada saya sama Abi bawain kue ultah 😁😁

Saya juga masih sering kirimin quotes dari buku atau film kalau Andri lagi kerja atau foto Abi sama saya di rumah pake kata-kata lucu 😊

Oh iya, kadang saya suka beliin kaos atau makanan kesukaan Andri terus saya bungkus dan pake ucapan (yang menurut orang gak penting) “Makasih udah nemenin aku selama xxxx hari” atau ” Selamat monthversary ke xxx , maaf ya telat kasih hadiah” yang padahal hadiahnya bukan buat ngerayain apa-apa, wkwkwk πŸ˜‚ saya iseng aja beli waktu lagi kepikiran di jalan dan pas ada uangnya haha

Tapi semua ke-sooosweet-an ini tak pernah terbalas teman-teman πŸ˜₯ . Awalnya saya sedih dan merasa gak disayang, sampai saya gak sengaja nonton talkshow yang ada Marshanda nya terus dia bilang, dulu dia gak ngerasa disayang mamanya sampai dia baca buku Love Language dan baru sadar bahasa cinta dia dan mamanya beda.

Akhirnya saya baca-baca sedikit artikel tentang Bahasa Cinta, dan saya pun baru mengerti kalau bahasa cinta saya dan Andri beda πŸ™ŠπŸ™Š

Ternyata Andri termasuk tipe orang yang sulit mengungkapkan perasaannya dengan kata-kata, kemudian saya flash back ulang. Andri selama ini menyampaikan sayang lewat perbuatan yang kadang saya gak sadar.

Berikut beberapa hal yang Andri lakuin dan kalau diinget-inget lagi jadi melting 7 keliling

  1. Dia pernah anterin baju+underwear ke tempat kerja saya setelah saya bilang kehujanan dijalan dan bajunya jadi basah
  2. Dia sering banget anterin plus nungguin saya ngajar yang tempatnya jauuuuuh dari rumah padahal dia lagi cape banget pulang kerja
  3. Cuma dia yang mau jemput plus anter on time banget, abang gojek kalah.
  4. Saya agak risih sih, tapi dia mau nemenin muter-muter milih baju atau sepatu kadang underwear sampe lama banget
  5. Sesederhana bilang “aku gak mau ambil raport SMA Abi sendiri?” Yang maksudnya saya harus rajin makan supaya bisa bertahan hidup at least sampe Abi SMA.(FYI : saya malas banget makan kalo ga ada temennya)

Ada beberapa lagi tapi kayanya bakal pada bosen bacanya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Kayanya segitu dulu deh, intinya adalah jangan berkecil hati dulu kalau perasaan sayang kita gak terbalas oleh pasangan kita karena mungkin aja Bahasa Cinta dia beda sama kita.

Ditulis dengan cinta oleh Syifa πŸ’žπŸ’žπŸ’ž

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s